Web Development

Bangun Umpan RSS Dinamis Dengan PHP dan MySQL

CATATAN: Dimanapun Anda melihat [url] harap masukkan url situs web Anda di tempat [url].

Di mana-mana saya melihat saya dapat menemukan tutorial tetapi jarang yang lengkap. Tutorial yang akan saya tulis dimaksudkan sebagai tutorial lengkap. Tentu Anda dapat menambahkan lebih banyak opsi ke file RSS itu sendiri tetapi yang saya maksud dengan lengkap adalah bahwa itu akan berfungsi untuk siapa saja jika prinsip-prinsip yang diuraikan di sini diikuti. Tanpa penundaan lebih lanjut mari langsung membangun RSS feed dinamis menggunakan PHP dan MySQL

Untuk memulai RSS feed berbasis PHP, kita perlu melakukan satu hal kecil terlebih dahulu. Lihatlah file “.htaccess” Anda yang umumnya terletak di direktori root server web. Ini adalah file yang digunakan untuk melakukan penulisan ulang URL, 301 redirect dll. Setiap server Apache harus memilikinya, jadi carilah. Jika Anda menggunakan dreamweaver, cara mudah untuk mendapatkan file tersebut adalah dengan membuatnya di pengelola situs, yaitu klik kanan dan buat file baru. Ubah nama file “.htaccess” dan kemudian klik kanan pada file yang baru Anda buat dan klik “Get”. Sekali lagi ini hanya untuk pengguna Dreamweaver. Saya membuat ini lebih rumit dari yang seharusnya. Cari.htaccess di root server web Anda. Cukup berkata

Setelah kami menemukan file.htaccess kami, kami perlu melakukan perubahan. Karena file RSS kita akan berekstensi PHP yaitu rss.php dan bukan jenis xml. Kita membutuhkan.htaccess untuk mengetahui bahwa file dengan shoule type.xml diinterpretasikan sebagai file.php. Untuk melakukan ini, kami memasukkan yang berikut ini di file our.htaccess:

Aplikasi AddType / x-httpd-php.xml

Dengan file.htaccess kita siap digunakan, sekarang kita perlu mulai menulis PHP untuk RSS feed kita. File kami akan dipecah menjadi empat bagian. Yang pertama adalah header yang memberi tahu browser bahwa file tersebut berjenis XML. Bagian kedua adalah kepala file RSS kami. Ini semua yang bisa Anda jadikan statis tentang saluran, yaitu info dasar yang terkait dengan umpan RSS. Bagian ketiga kami adalah tempat yang bagus. Kami membuat koneksi database dan menggunakannya untuk membuat RSS feed kami. Kita kemudian perlu mengulang setiap item yang kita inginkan dalam database kita dan menampilkannya sebagai xml. Akhirnya bagian keempat kami adalah semua output yang diperlukan untuk menutup saluran. Ada sedikit untuk itu selain dari beberapa perintah gema tetapi itu adalah bagian terpisah dengan caranya sendiri yang kecil.

Pertama kita perlu membuat file php baru, saya memilih untuk menamai milik saya rss.php, Anda dapat menamai milik Anda sesuka Anda. Setelah file kami terbuka, kami mulai dengan bagian pertama kami:

// Setel header XML untuk browser

header (‘Jenis konten: teks / xml’);

?>

Sebelum kita melakukan apa pun, kita ingin mengirim pesan ke browser yang memberitahukan bahwa browser itu berurusan dengan file XML. Jika kami tidak meneruskan informasi ini ke browser RSS feed dinamis kami tidak akan berfungsi. Sesederhana kedengarannya itu untuk bagian pertama dari file RSS kami.

Di bagian selanjutnya, kita perlu mulai membuat struktur file XML kita. Ada beberapa cara untuk melakukan ini. Salah satunya adalah dengan perintah echo. Yang lainnya adalah melalui penggunaan variabel. Saya telah menggunakan keduanya dan secara pribadi lebih suka metode variabel karena tampaknya lebih sederhana dalam pikiran saya. Oleh karena itu, itulah metode yang akan saya tunjukkan. Berikut adalah kode kami (ini termasuk kode dari bagian pertama kami):

Baca juga:   Apa Keuntungan dari Generator PHP?

// Setel header XML untuk browser

header (‘Jenis konten: teks / xml’);

// Buat info heading / saluran untuk RSS Feed

$ output = ”;

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

$ output. = ‘Deskripsi RSS Feed Anda’;

$ output. = ‘ [url]’;

?>

Inilah yang kami lakukan dengan bagian kedua. Pertama kita membuat variabel $ output. Kami mengaturnya sama dengan. Namun begitu kita memiliki set nilai, kita tidak akan menimpanya. Kami malah menggunakan operator “. =” Yang berarti cukup tambahkan ke nilai saat ini. Jadi misalnya jika kita mengatakan bahwa $ some-variable = “a string”. Kami kemudian menggunakan operator “. =” Kami untuk menambahkan nilai seperti $ some-var. = “Like some var”. Selanjutnya jika kita menggemakan variabel kita $ some-variable, itu akan membaca “string seperti beberapa var”. Kami mengambil variabel kami dan menambahkan semua tag xml ke dalamnya untuk membuat satu dokumen xml berdekatan yang disimpan dalam satu variabel, $ output. Satu hal lain yang perlu diperhatikan adalah untuk tag judul, deskripsi, dan tautan, Anda harus menambahkan informasi situs Anda. Meskipun saya tidak berpikir ada orang yang dengan sengaja menggunakan info yang saya miliki di antara tag, mudah untuk melupakan hal-hal kecil seperti itu, itulah mengapa saya menyebutkannya.

Untuk bagian ketiga kami, kami turun ke daging dan tulang halaman RSS yang dihasilkan php kami. Apa yang akan kita lakukan adalah menghubungkan ke database MySQL dan mengambil semua informasi terkait yang kita butuhkan. Kemudian kita akan membuat item xml individual untuk setiap entri atau artikel baru yang kita miliki. Ini semua dilakukan saat pengguna mengakses halaman RSS. Tidak sebelum. Halaman ini dinamis bukan statis. Untuk maksud dan tujuan, kami tidak memiliki halaman RSS hingga seseorang mengaksesnya. Sekarang mari kita ke kode:

// Setel header XML untuk browser

header (‘Jenis konten: teks / xml’);

// Buat info heading / saluran untuk RSS Feed

$ output = ”;

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

$ output. = ‘Deskripsi RSS Feed Anda’;

$ output. = ‘ [url]’;

// Item Individual dari Umpan RSS kami

// Hubungkan ke database dan dan tampilkan setiap item baru di feed kami

// Hubungkan ke DB

$ host = “localhost”; // Nama host

$ user = “cmsuser”; // Nama pengguna untuk Database

$ pass = “mypass”; // Kata sandi untuk Database

$ db = “database_saya”; // Nama Database

mysql_connect ($ host, $ user, $ pass);

mysql_select_db ($ db);

// Buat SQL Query untuk RSS feed kami

$ sql = “PILIH` judul`, `link`,` description`, `date` FROM ʻarticlesʻORDER BY` date` DESC LIMIT 0, 15 “;

$ result = mysql_query ($ sql) or die (“Query tidak dapat dieksekusi”);

// Buat Loop untuk masing-masing elemen di bagian item RSS

while ($ row = mysql_fetch_array ($ result))

{

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

$ output. = “. $ baris[‘link’]. ”;

Hosting Unlimited Indonesia

$ output. = “. $ baris[‘description’]. ”;

$ output. = ‘

‘. $ row[‘date’]. ”;

$ keluaran. = ”;

}

?>

Sekarang banyak hal telah terjadi di bagian ini jadi izinkan saya mencoba dan menjelaskan semuanya dengan jelas. Pertama mari kita mulai dengan komentar “Hubungkan ke DB”. Di sini kita perlu terhubung ke database. Biasanya saya menulis fungsi sebelumnya dan memanggilnya ketika saya ingin terhubung ke database dan menjalankan kueri. Namun saya tidak dapat berasumsi bahwa Anda telah menulisnya jadi kita akan menulisnya bersama. Pertama kita mendefinisikan variabel yang akan menampung informasi yang diperlukan untuk fungsi “mysql_connect” dan “mysql_select_db”. Informasi yang perlu kita simpan adalah nama host kita, umumnya “localhost” nya, nama pengguna kita untuk database, kata sandi kita, dan nama database. Setelah kami menyimpannya, kami menggunakannya dalam fungsi “mysql_connect” yang digunakan untuk membuat koneksi database mysql, setelah kami membuat koneksi, kami kemudian perlu memilih database dengan pernyataan “mysql_select_db”. Sekarang kita telah terhubung ke database kita, mari kita periksa bagaimana kita mendapatkan informasi yang kita butuhkan.

Baca juga:   5 Kesalahan Desain Web Terburuk yang Tidak Harus Anda Abaikan dengan Biaya Apa Pun

Sekarang setelah kita terhubung, kita harus menjalankan kueri untuk mendapatkan informasi yang kita butuhkan. Sebagai contoh, saya telah membuat beberapa asumsi, yang pertama adalah bahwa nama database adalah artikel dan berisi empat kolom: `title`,` link`, `description`,` date` dan diberi nama seperti itu . Saya juga membatasi hasilnya menjadi 16, dengan menggunakan pernyataan “… LIMIT 0,15” yang berarti hanya tampilkan baris 0 hingga 15. Anda dapat mengaturnya ke apa pun yang Anda inginkan atau Anda dapat menghapusnya sepenuhnya dan tidak memiliki batasan jumlah entri di RSS feed Anda. Oke untuk situs kecil, buruk untuk situs besar. Gunakan kebijaksanaan Anda di sini. Sekarang setelah kueri dibuat, saya ingin menunjukkan satu hal. Biasanya Anda melihat orang menggunakan pernyataan “PILIH * …” saat mereka menjalankan kueri. Tidak hanya menurut saya ini praktik yang buruk tetapi mengapa mendapatkan lebih banyak informasi yang Anda butuhkan, itu membutuhkan waktu lebih lama dan membuat situs Anda berjalan sedikit lebih lambat. Oleh karena itu saya merekomendasikan bahwa ketika Anda membentuk kueri sql Anda, Anda secara implisit menyatakan bidang mana yang Anda inginkan daripada menggunakan pernyataan “PILIH * …”. Sekarang setelah kita memiliki kueri, kita perlu menjalankannya dengan menggunakan perintah “mysql_query” dan meneruskan hasilnya ke dalam variabel, yang secara cerdik dikenal sebagai $ result. Jika Anda melihat bahwa setelah pernyataan “mysql_query ($ sql)” saya memiliki “atau mati (…)”. Apa yang pernyataan itu lakukan adalah jika ada kesalahan itu membunuh kueri dan menghentikan fungsinya kemudian menggemakan pesan kesalahan apa pun yang Anda tempatkan di tanda kurung. Berguna untuk mencari tahu di mana terjadi kesalahan.

Sejauh ini kami telah terhubung ke database dan menjalankan kueri yang mengeluarkan hasilnya ke dalam variabel, $ result. Sekarang kita perlu memasukkan semua ini ke dalam item RSS kecil yang rapi. Untuk melakukan ini kita perlu membuat sebuah loop, Apa yang akan dilakukan loop kita adalah melalui query baris demi baris dan menarik informasi dari setiap baris dan melakukan apapun yang kita inginkan dengannya. Dalam hal ini kami ingin menyimpannya. Untuk melakukannya kami membuat loop sementara yang pada dasarnya membaca sementara ada baris yang masih tersisa di variabel hasil kami. Kita perlu melakukan kode apa pun yang ada di antara tanda kurung {…}. Ada cara lain untuk membentuk loop ini tetapi untuk saat ini metode yang paling langsung adalah yang telah saya daftarkan. Sekarang setelah kita memiliki baris kita dalam variabel $ row, kita perlu menambahkannya ke file xml kita. Untuk melakukan itu kita menggunakan teman baik kita “. =” Dan pada dasarnya menambahkan informasi untuk setiap item yang ingin kita buat. Ada lebih banyak tag yang dapat Anda gunakan dengan umpan RSS Anda. Saya hanya memilih untuk menggunakan “judul”, “tautan”, “deskripsi”, “pubDate” karena hanya itu yang saya rasa saya butuhkan dan ini bukan artikel tentang struktur RSS tetapi bagaimana cara membuatnya secara dinamis.

Baca juga:   Sihir Desain Web

Kami telah menyelesaikan tiga dari empat langkah kami. Karena kita telah membuat semua item kita, kita melakukannya sebelumnya dengan while loop yang akan menggilir setiap hasil dalam database dan menambahkannya ke variabel kita dengan tag yang sesuai, kita perlu menyelesaikan file kita dan menampilkannya kepada pengguna. . Untuk melakukan ini kami menggunakan kode berikut:

// Setel header XML untuk browser

header (‘Jenis konten: teks / xml’);

// Buat info heading / saluran untuk RSS Feed

$ output = ”;

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

$ output. = ‘Deskripsi RSS Feed Anda’;

$ output. = ‘ [url]’;

// Item Individual dari Umpan RSS kami

// Hubungkan ke database dan dan tampilkan setiap item baru di feed kami

// Hubungkan ke DB

$ host = “localhost”; // Nama host

$ user = “cmsuser”; // Nama pengguna untuk Database

$ pass = “mypass”; // Kata sandi untuk Database

$ db = “database_saya”; // Nama Database

mysql_connect ($ host, $ user, $ pass);

mysql_select_db ($ db);

// Buat SQL Query untuk RSS feed kami

$ sql = “PILIH` judul`, `link`,` description`, `date` FROM ʻarticlesʻORDER BY` date` DESC LIMIT 0, 15 “;

$ result = mysql_query ($ sql) or die (“Query tidak dapat dieksekusi”);

// Buat Loop untuk masing-masing elemen di bagian item RSS

while ($ row = mysql_fetch_array ($ result))

{

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

$ output. = “. $ baris[‘link’]. ”;

$ output. = “. $ baris[‘description’]. ”;

$ output. = ‘

‘. $ row[‘date’]. ”;

$ keluaran. = ”;

}

// Tutup saluran RSS

$ keluaran. = ”;

$ keluaran. = ”;

// Menampilkan keluaran di browser

echo $ output;

?>

Ini adalah kode lengkap kami dengan segala kemuliaannya, semua yang telah kami tambahkan adalah dua pernyataan lagi yang menambahkan variabel kami dengan tag berikut “” dan “” yang masing-masing menutup saluran dan tag RSS kami, yang telah kami buka sebelumnya. Setelah itu kita perlu menampilkan informasinya agar web browser bisa melihatnya. Untuk melakukan ini, kita cukup menggunakan perintah echo dan menggemakan variabel $ output yang kita gunakan untuk menyimpan semua informasi sebelumnya. Anda sekarang seharusnya dapat melihat apa yang saya maksud sebelumnya di artikel ketika saya menyarankan agar seseorang dapat menggunakan echo daripada menambahkan informasi ke variabel, tetapi itu bukan intinya. Yang penting sekarang adalah Anda mendapatkan RSS feed yang berfungsi penuh sehingga Anda tidak perlu lagi bermain-main kecuali untuk menambahkan lebih banyak informasi. Semoga Anda menikmatinya dan dapat memanfaatkannya dengan baik!



Source by Harold Pettegrove

Author

admin

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: