Web Development

PHP Tips untuk Meningkatkan Keterampilan Pemrograman Anda

PHP adalah salah satu bahasa pemrograman yang dikembangkan dengan kemampuan pengembangan web bawaan. Fitur bahasa baru yang disertakan dalam PHP 7 lebih lanjut memudahkan programmer untuk meningkatkan kecepatan aplikasi web mereka secara signifikan tanpa menggunakan sumber daya tambahan. Mereka pemrogram dapat beralih ke versi terbaru dari bahasa scripting sisi server yang banyak digunakan untuk meningkatkan kecepatan memuat situs web tanpa meluangkan waktu dan tenaga ekstra. Tetapi pengembang aplikasi web masih perlu fokus pada keterbacaan dan penggunaan kembali kode PHP untuk memelihara dan memperbarui aplikasi web dengan cepat di masa depan.

12 Tips Menulis Kode PHP yang Bersih, Dapat Dipelihara, dan Dapat Digunakan Kembali

1) Manfaatkan Fungsi Asli

Saat menulis kode PHP, programmer memiliki opsi untuk mencapai tujuan yang sama dengan menggunakan fungsi asli atau fungsi kustom. Tetapi pengembang harus memanfaatkan fungsi bawaan yang disediakan oleh PHP untuk menyelesaikan berbagai tugas tanpa menulis kode tambahan atau fungsi khusus. Fungsi asli selanjutnya akan membantu pengembang untuk menjaga kode aplikasi bersih dan mudah dibaca. Mereka dapat dengan mudah mengumpulkan informasi tentang fungsi-fungsi asli dan penggunaannya dengan merujuk pada manual pengguna PHP.

2) Bandingkan Fungsi Serupa

Pengembang dapat menggunakan fungsi asli untuk menjaga agar kode PHP mudah dibaca dan bersih. Tetapi mereka harus ingat bahwa kecepatan eksekusi masing-masing fungsi PHP berbeda. Juga, fungsi PHP tertentu mengkonsumsi sumber daya tambahan dari yang lain. Oleh karena itu, pengembang harus membandingkan fungsi PHP yang serupa, dan memilih salah satu yang tidak mempengaruhi kinerja aplikasi web secara negatif dan menggunakan sumber daya tambahan. Sebagai contoh, mereka harus menentukan panjang string dengan menggunakan isset () bukan strlen (). Selain lebih cepat daripada strlen (), isset () juga tetap valid terlepas dari keberadaan variabel.

3) Cache Kebanyakan Skrip PHP

Pemrogram PHP harus ingat bahwa waktu pelaksanaan skrip berbeda dari satu server web ke yang lain. Misalnya, server web Apache melayani halaman HTML lebih cepat daripada skrip PHP. Juga, perlu mengkompilasi ulang skrip PHP setiap kali halaman diminta. Programmer dapat dengan mudah menghilangkan proses kompilasi skrip dengan cache sebagian besar skrip. Mereka juga memiliki opsi untuk mengurangi waktu kompilasi skrip secara signifikan dengan menggunakan berbagai alat caching PHP. Sebagai contoh, para pemrogram dapat menggunakan memcache untuk melakukan cache sejumlah besar skrip secara efisien, bersama dengan mengurangi interaksi basis data.

4) Jalankan Kode Bersyarat dengan Operator Ternary

Ini adalah praktik umum di antara pengembang PHP untuk mengeksekusi kode kondisional dengan pernyataan If / Else. Tetapi pengembang harus menulis kode tambahan untuk menjalankan kode kondisional melalui pernyataan If / Else. Mereka dapat dengan mudah menghindari penulisan kode tambahan dengan mengeksekusi kode kondisional melalui operator ternary alih-alih pernyataan If / Else. Operator ternary membantu programmer untuk menjaga kode tetap bersih dan bebas dari kekacauan dengan menulis kode kondisional dalam satu baris.

5) Menjaga Kode Dapat Dibaca dan Dapat Dipertahankan

Seringkali programmer merasa sulit untuk memahami dan memodifikasi kode yang ditulis oleh orang lain. Oleh karena itu, mereka memerlukan waktu ekstra untuk memelihara dan memperbarui aplikasi PHP secara efisien. Saat menulis kode PHP, pemrogram dapat dengan mudah membuat aplikasi mudah dipelihara dan diperbarui dengan menjelaskan penggunaan dan pentingnya potongan kode individual dengan jelas. Mereka dapat dengan mudah membuat kode dapat dibaca dengan menambahkan komentar ke setiap potongan kode. Komentar akan memudahkan pengembang lain untuk membuat perubahan pada kode yang ada di masa depan tanpa meluangkan waktu dan upaya tambahan.

6) Gunakan JSON, bukan XML

Saat bekerja dengan layanan web, programmer PHP memiliki opsi untuk menggunakan XML dan JSON. Tetapi mereka selalu dapat memanfaatkan fungsi PHP asli seperti json_encode () dan json_decode () untuk bekerja dengan layanan web dengan cara yang lebih cepat dan lebih efisien. Mereka masih memiliki opsi untuk bekerja dengan bentuk data XML. Programmer dapat mem-parsing data XML lebih efisien dengan menggunakan ekspresi reguler daripada manipulasi DOM.

7) Lulus Referensi alih-alih Nilai ke Fungsi

Pemrogram PHP berpengalaman tidak pernah mendeklarasikan kelas dan metode baru hanya ketika mereka menjadi penting. Mereka juga mencari cara untuk menggunakan kembali kelas dan metode di seluruh kode. Namun, mereka juga memahami fakta bahwa suatu fungsi dapat dimanipulasi dengan cepat dengan melewatkan referensi alih-alih nilai. Mereka selanjutnya dapat menghindari menambahkan overhead tambahan dengan meneruskan referensi ke fungsi alih-alih nilai. Namun, mereka masih perlu memastikan bahwa logika tetap tidak terpengaruh saat meneruskan referensi ke fungsi.

8) Aktifkan Pelaporan Kesalahan dalam Mode Pengembangan

Pengembang harus mengidentifikasi dan memperbaiki semua kesalahan atau kekurangan dalam kode PHP selama proses pengembangan. Mereka juga harus meluangkan waktu dan upaya tambahan untuk memperbaiki kesalahan pengkodean dan masalah yang diidentifikasi selama proses pengujian. Programmer hanya mengatur pelaporan kesalahan ke E_ALL untuk mengidentifikasi kesalahan kecil dan besar dalam kode PHP selama proses pengembangan. Namun, mereka harus mematikan opsi pelaporan kesalahan saat aplikasi berpindah dari mode pengembangan ke mode produksi.

9) Ganti Kutipan Ganda dengan Kutipan Tunggal

Saat menulis kode PHP, programmer memiliki opsi untuk menggunakan tanda kutip tunggal (‘) atau tanda kutip ganda (“). Tetapi pengembang dapat dengan mudah meningkatkan kinerja aplikasi PHP dengan menggunakan tanda kutip tunggal, bukan tanda kutip ganda. Kode tunggal akan meningkatkan kecepatan eksekusi loop secara drastis .Juga, kutipan tunggal akan lebih lanjut memungkinkan programmer untuk mencetak garis informasi yang lebih lama dengan lebih efisien. Namun, pengembang harus membuat perubahan pada kode PHP saat menggunakan tanda kutip tunggal dan bukan tanda kutip ganda.

10) Hindari Menggunakan Wildcard di SQL Queries

Pemrogram PHP sering menggunakan wildcard atau * untuk menjaga agar query SQL tetap ringkas dan sederhana. Tetapi penggunaan wildcard dapat mempengaruhi kinerja aplikasi web secara langsung jika database memiliki jumlah kolom yang lebih tinggi. Pemrogram harus menyebutkan kolom yang diperlukan secara khusus dalam kueri SQL untuk menjaga keamanan data dan mengurangi konsumsi sumber daya.

11) Hindari Mengeksekusi Kueri Basis Data di Loop

Itu Programmer PHP dapat dengan mudah meningkatkan kinerja aplikasi web dengan tidak mengeksekusi query database secara berulang. Mereka juga memiliki sejumlah opsi untuk mencapai hasil yang sama tanpa menjalankan kueri basis data secara berulang. Misalnya, pengembang dapat menggunakan plug-in WordPress yang kuat seperti Monitor Kueri untuk melihat permintaan basis data bersama dengan baris yang dipengaruhi oleh mereka. Mereka bahkan dapat menggunakan plug-in debugging untuk mengidentifikasi permintaan basis data yang lambat, duplikat, dan salah.

12) Jangan Percayai Input Pengguna

Pemrogram PHP yang cerdas menjaga keamanan aplikasi web dengan tidak pernah mempercayai input yang dikirimkan oleh pengguna. Mereka selalu memeriksa, memfilter dan membersihkan semua informasi pengguna untuk melindungi aplikasi dari berbagai ancaman keamanan. Mereka lebih lanjut dapat mencegah pengguna mengirimkan data yang tidak pantas atau tidak valid dengan menggunakan fungsi bawaan seperti filter_var (). Fungsi akan memeriksa nilai-nilai yang sesuai saat menerima atau memproses input pengguna.

Namun, penting juga bagi pengembang web untuk memilih kerangka kerja PHP dan alat pengembangan yang tepat. Saat ini, setiap programmer memiliki opsi untuk memilih dari berbagai kerangka kerja PHP open source termasuk Laravel, Symfony, CakePHP, Yii, CodeIgniter dan Zend. Oleh karena itu, menjadi penting bagi programmer untuk memilih PHP yang melengkapi semua kebutuhan proyek. Mereka juga perlu menggabungkan beberapa alat pengembangan PHP untuk mengurangi waktu pengembangan secara signifikan dan membuat aplikasi web dapat dipertahankan.



Source by Arun Kumar Biswal

Author

admin

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami di sini untuk menjawab pertanyaanmu. Tanyakan apa saja pada kami!
👋 Halo... ada yg bisa kami bantu?
%d bloggers like this: