Web Development

Mengapa Menggunakan Kerangka PHP?

Kerangka kerja PHP menawarkan arsitektur yang dapat diperluas yang solid, dengan fitur yang membuat pemrograman kode sumber lebih mudah dengan menyediakan templat standar, komponen, dan plug-in. Sebagian besar kerangka kerja PHP ini didukung oleh komunitas perusahaan atau sumber terbuka yang menawarkan dukungan pengembangan Web yang solid. CakePHP, Code Igniter dan Zend adalah beberapa kerangka kerja PHP paling populer, dengan kelebihan dan kekurangan tergantung pada kebutuhan PHP Anda.

Pemrogram PHP tingkat lanjut membutuhkan lebih dari sekedar kode sumber dasar untuk proyek pengembangan Web. Kerangka kerja PHP menawarkan jalan pintas yang nyaman untuk meningkatkan efisiensi, fungsionalitas, kekuatan dan kecepatan pemrosesan. Pilih di antara berbagai kerangka kerja PHP yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pengkodean tertentu.

CakePHP mengkhususkan diri dalam menyediakan arsitektur yang dapat diperluas dan terstandarisasi untuk pengembangan aplikasi yang cepat menggunakan pola desain umum untuk Model-View-Controller (MVC) dan Object-Relational Mapping (ORM). CakePHP adalah yang terbaik untuk pemula untuk MVC yang menginginkan dasar yang kuat untuk pengkodean PHP.

Ada kurva pembelajaran yang curam untuk konvensi pengkodean CakePHP, tetapi banyak yang mengklaim itu sangat berharga. CakePHP juga memiliki kekuatan pemrosesan yang lebih lambat yang diukur dalam permintaan per detik, dibandingkan dengan Code Igniter dan Zend.

CakePHP mendukung MVC, beberapa database, ORM, objek database, caching, validasi, Ajax dan otentikasi pengguna. CakePHP menggunakan keamanan kontrol akses. Komunitas sumber terbuka yang kuat memberikan umpan balik, serta, banyak komponen dan plugin yang berguna.

Code Igniter (CI) menawarkan penggunaan langsung yang lebih baik dan alat umum yang terdokumentasi dengan baik. Keunggulan utama termasuk kompatibilitas, konfigurasi yang mudah dan fleksibilitas dalam aturan pengkodean.

Hosting Unlimited Indonesia

CI mendukung MVC, beberapa database, objek database, templat, caching, validasi, dan modul lainnya. Code Igniter menggunakan konvensi pengkodean yang lebih tradisional. Dalam pengujian yang mengukur permintaan per detik, Code Igniter jauh lebih cepat daripada CakePHP atau Zend untuk serangkaian pengukuran.

Salah satu kelemahan CI adalah kebutuhan untuk menulis kode sumber PHP untuk pembuatan “kelas sesi” untuk tujuan keamanan.

Zend Framework (ZF) memungkinkan pertumbuhan pemrograman PHP dengan fitur-fitur seperti aplikasi yang dikemas sebelumnya, bantuan dalam mengurangi cacat, dan solusi yang disesuaikan untuk berbagai platform (yaitu IBM, Linux, dan Windows). Zend juga membantu dengan komputasi awan.

Pengembang web tidak perlu menemukan kembali roda; jadilah bijak dan gunakan kembali alat kode sumber PHP yang umum. Zend menawarkan fleksibilitas tambahan dalam penulisan kode sumber PHP. Zend mendukung MVC, banyak database, objek database, caching, validasi, dan modul lainnya. Ini kaya fitur dan memiliki dukungan yang lebih baik karena dukungan perusahaan. Keamanan Zend berbasis kontrol akses. Zend berada di tengah-tengah antara CakePHP dan Code Igniter dalam tes kecepatan pemrosesan untuk permintaan per detik.

Jangan buang waktu membuat alat PHP yang sudah ada. Bergantung pada kebutuhan proyek Anda, ada kerangka kerja PHP yang baik (CakePHP, Code Igniter atau Zend Framework) yang sesuai dengan tujuan Anda.



Source by Jesse B Smith

Author

admin

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami di sini untuk menjawab pertanyaanmu. Tanyakan apa saja pada kami!
👋 Halo... ada yg bisa kami bantu?
%d bloggers like this: